Senja... (Part 2)

Saturday, February 21, 2009

"Kita putus..."

Lancar saja ayat-ayat itu keluar dari bibir mu dan terus meninggalkan aku tanpa penjelasan. Aku hanya kaku berdiri sambil melihat gerak geri tubuh mu pergi jauh meninggalkanku dan terus hilang dari pandanganku. Adakah aku bermimpi? Kenapa ianya berlaku? Dimana silapnya aku? Aku bingung! Kau langsung tak beri aku kesempatan untuk bersuara. Apakah makna semua ini? Aku buntu. Kata-kata terakhir dari mu itu masih lagi segar di ingatanku. Kau membunuh ku! Pembunuh! Kau tahu betapa hancurnya hatiku ketika kau lafazkan kata-katamu itu? Kau jadikan aku seperti mayat hidup. Kau begitu kejam! Kau terlalu mengikut perasaan mu! Kau terlalu cemburu! Kau suka berprasangka! Aku langsung tak pernah berdusta apa lagi untuk melukai hatimu. Adakah kejujuran ku selama ini tidak bermakna bagi mu?

Dimanakah cinta yang kita agung-agungkan dahulu? Dimanakah dia janji-janji kita untuk terus bersama-sama mengharungi kehidupan ini walau apa pun yang terjadi? Dimanakah kasih sayang yang aku berikan kepadamu selama ini? Dimana? Dimana?! Kau hancurkan segala kebahagian yang pernah kita bina.

Ombak-ombak yang menghepas ke batu-batu itu seperti tahu betapa hancurnya hatiku ketika itu. Biarlah... aku akur dengan takdir. Aku pasrah dengan semua ini. Biarlah aku sendirian...

No comments:

Post a Comment

 

The Author

Popular Posts

Visits

web traffic statistics

Contact

Eddie.kigs@gmail.com

Follow by Email

Recent comments